Kisah Konyol : 36 Hours with Gengs (Part 1)

Cerita ini adalah sekuel dari postingan gue yang judulnya “Battle Dinner SM & BU”. Kenapa mesti sekuel lagi? Karena cerita yang itu ada kelanjutannya, cerita yang ini lebih seru karena ada dibubuhi dengan intrik-intrik dan drama percintaan. Beuuughh,, bahasa gue udah kayak penulis scenario aja,hahaha. Soalnya cerita yang ini lebih panjang dan seru dibandingin sekuel yang pertama. Owkey, mari kita simak cerita berikut ini.

Hari sabtu ini yang bertepatan dengan acara Dinner Team adalah hari pernikahannya sahabat gue waktu kuliah yaitu Wengweng dan Manda. Mereka berdua menikah di Bandung di Gedung yang gue lupa lagi namanya. Awalnya gue mau barengan ke nikahan Wengweng bareng temen2 kuliah yang lain, tapi karena ada acara di kantor alhasil gue nyusul belakangan. Gue bingung mesti gimana, kalo sendiri ke nikahannya gue nggak tahu tempatnya dimana. Mau bareng ama temen kuliah, gue nya yang telat. Jadi serba salah.

Gue yang putus asa memutuskan untuk meminta bantuan A Topik buat nganter gue k tempat nikahannya Wengweng. Akhirnya A Topik mau juga diajak dan kita bersepakat untuk memakai baju dengan warna yang sama yaitu merah. Kebetulan pada saat itu A Topik juga mau nginep di rumah neneknya di Bandung dan kebetulan juga geng BU mau ada acara nonton di PVJ. Gue sama A Topik udah punya rencana kalo kita nanti drop-in Maya sama Yeni di PVJ dan mereka nanti pulangnya sama Bu Hera, lalu kita berdua cus ke nikahan Weng2. Udah nganterin gue ke nikahannya weng2, gue anterin A Topik ke rumah neneknya dan gue balik sama temen2 kuliah. Itulah cerita kegiatan BU Team pada awalnya, beda lagi sama SM team. Temen-temen SM team yang pada tinggal di Bandung mau ada acara di PVJ juga, kalo nggak salah acara mereka itu karaokean. Jadi mau nggak mau A Adit yang dari awal bawa mobil gue harus pindah mobil.

Bu Hera terlihat manyun setelah acara makan-makan selesai. Kenapa bisa manyun? Karena tiba-tiba Pak Imam (suaminya) yang awalnya nganterin Bu Hera ke Api Unggun mendadak menghilang dan nggak ada kabar. Padahal Bu Hera tadinya udah minta tolong Pa Imam buat nganterin dia jalan-jalan ke Bandung sekalian nonton bareng di PVJ. Tapi dikarenakan Pa Imam ternyata sudah pulang ke Subang, maka semua plan yang telah dirancang sedemikian rupa pun berubah 100%. Masa iya semua rencana jadi batal,, so akhirnya kita membuat Plan B.

Sebelum semuanya bener-bener cus ke Bandung, A Adit kita bujuk supaya ikutan nganter gue ke nikahan weng2 bareng A Topik juga. Awalnya A Adit nggak mau dengan alasan dia nggak bawa kostum, tapi untung aja A Topik yang bentuk badannya sama kayak A Adit (tinggi cungkring maksudnya, hahaha) bawa kostum dua. Jadi otomatis A Adit bisa pinjem baju A Topik dan mau nggak mau akhirnya A Adit mau juga nganter kita. So nasib Maya, Yeni, dan Bu Hera yang mau nonton pun tetep bisa terlaksana. Dan gue harus mengorbankan diri untuk membantu mereka dengan cara nggak pulang bareng sama temen-temen kuliah. Mau nggak mau gue harus solid nemenin Yeni, Maya, sama Bu Hera. Iyuuuuhhh.. Ini Plan bener-bener ngedadak banget. Pokoknya semua rencana kita susun di dalam mobil sambil perjalanan ke PVJ.

Dan perjalanan pun dimulai. Di mobil gue terisi penuh sama A Adit, A Topik, gue, Devia, Yeni, Maya, sama Bu Hera. Devia nebeng sampai Setia Budi, dia mau ke rumah calon mertuanya. Selama perjalanan kita nyanyi-nyanyi dan menyusun rencana. Kalo kemaleman pulang kita nasib para cewek gimana?? A Topik member saran kalo kita mending nginep di bandung aja. A Topik punya temen yang apartemennya kosong. Tapi pas temennya ditelpon ternyata temennya lagi di luar kota. Dan A Adit pun menawarkan diri kalo kita bisa menginap di rumahnya, tapi sebagian lagi nginep di rumah Gilang. Kita pun langsung menghubungi Gilang untuk minta bantuannya. Gilang setuju dan solusi pun tercapai. Alhamdulillah..

Akhirnya sampailah kita di PVJ. Maya, Yeni, dan Bu Hera langsung cus ke tempat nonton. Gue, A Adit dan A Topik langsung cus ke toilet (gue mau ganti baju soalnya). Pas selesai ganti baju kita mesti turun ke basement menggunakan lift. Selama nunggu lift, kita bertiga main games dari A Topik. Gamesnya yaitu menghitung angka secara bergiliran. Setiap angka angka ganjil harus mengucapkan kata TOT dan itu harus diucapkan dengan cepat. Beberapa kali kita gagal sampai akhirnya kita menaiki lift. Saat di dalam lift masuklah sepasang kekasih yang ganteng dan cantik yang super seksi. Mereka berdua terlihat mesra sambil berdekapan dan berbicara menggunakan bahasa Inggris. A Topik dan A Adit cengengesan. Pas gue tanya kenapa, ternyata obrolan mereka berdua tuh jorok bingit, khusus untuk 17th keatas.. hadeuuuhhh,, ada ada aja daaaa… *tepok jidat*.

Lalu kita pun berangkat menuju gedung tempat wengweng menikah. A Adit dan A Topik adalah partner yang baik. A Adit adalah pengemudi yang handal dan A Topik adalah guide yang udah kayak google map. Selidik punya selidik ternyata gedung nikahan weng2 itu adalah tempat yang dulu dipakai A Adit pada saat perpisahan SMA (kalo ga salah, eh nggak tahu perpisahan SMP gitu yah? Map lupa,, heuheu). A Adit pun langsung melajukan mobil ke destinasi utama. Setelah sampai di gedung, A Adit dan A Topik langsung ganti pakaian. Tau nggak ganti pakaiannya dimana? Di dalem mobil gaiss,, hadeuuhh,, untung aja mereka cowok. Lha kalo cewek? Udah keliatan tuh kemana-mana,,hahahha. A Topik pake tshirt polo merah plus sepatu dan A Adit pake kemeja warna pink plus sandal gunungnya. Kita bertiga pun langsung masuk ke dalam gedung. Di dalam gedung kita berpisah, A Topik dan A Adit gue suruh mencar cari makanan,, hihihi, lumayan makanan gratis.. *maap manda,, maap wengweeengg*

Akhirnya gue bisa ketemu juga sama temen-temen kuliah,, temu kangen ceritanya. Gue adalah orang yang telat datang,, tapi kan yang penting bisa hadir. Hehehe.. Jam 9 kita cus keluar dari gedung dan ngobrol di parkiran. Sesaat gue agak melupakan A Adit dan A Topik saking asiknya ngobrol. Tapi alhamdulilah, mereka berdua masih utuh tak cacat satu pun,,hahaha (dikira barang kali mereka berdua). Gue langsung ganti baju pake kaos panjang (untung aja gue bawa kaos, padahal nggak direncanain). Temen-temen kuliah gue pada pulang duluan. Mereka yang pada bawa mobil ngelewatin tempat dimana mobil gue terparkir. Keliatan banget itu temen-temen ampek mobil melaju pun kepala mereka masih nengok ke belakang ke arah gue. Mungkin mereka kepo dengan 2 lelaki yang gue bawa,, beugghh dikata gue mucikari kali yaakk?? Hahahaha..

Setelah kita bertiga ganti baju, kita langsung cus menjemput gengs BU di PVJ. Sebelumnya A Topik membeli Batagor Kering yang endeus banget, sumpahdeh. Duh, tempatnya dimana yah? Gue lupa.. terus kita mengantar A Topik ke rumah Neneknya untuk memberikan sekarung Rambutan yang banyak semutny, sumpah deh, semutnya banyak banget tauuukk.. terus kita nganter A Topik lagi ke rumah belahann jiwanya untuk mengantarkan sepatu. Kita pun sampai di PVJ, dan masih berusaha menghubungi Gilang, tapi di tengah-tengah sisa-sisa batere, komunikasi kita pun terputus. Akhirnya kita memutuskan untuk langsung masuk mobil dan mencari makan.

Karena terlalu malam akhirnya pencarian makan pun kita hentikan. Kita memutuskan untuk langsung ke rumah A Adit. Tapi selama perjalanan ke rumah A Adit ada lagi nih intrik-intrik percintaan yang terkuak. Yeni yang punya pacar cemburuan itu nelpon terus Yeni. Pacarnya nggak percaya dan mikir yang jelek-jelek. Hadeeuhh,, pokoknya waktu itu Yeni cemberut terus. Dan akhirnya untuk memberi bukti kebenaran kisah kalo Yeni tuh baik-baik aja dengan teman-teman yang baik pula, makannya kita semua yang di dalam mobil harus difoto sebagai bukti. Hadeuuhh,, posesif sekaliiii,,, Maap yah Yeniiii ceritanya aku posting.. piissssss ^^

Lalu kita pun sampai di komplek perumahan A Adit yang berada di kawasan Buah Batu, A Adit berharap Gilang menunggu disana. Tapi setelah menanyakan ke security, ciri-ciri orang yang bernama Gilang dengan menggunakan mobil Honda brio putih pun tidak muncul-muncul. Akhirnya A Adit mengajak kita ke rumah dinas Papanya yang berada di kawasan Kiara Condong. Berharap kita bisa segera tidur dan menginap disana, tapi tempat yang dituju listriknya malah mati. Alhasil kita balik lagi lah ke rumah A Adit yang ada di Buah Batu. Hadeuuhh,, beginilah nasib orang-orang terlantar yang bisanya Cuma nebeng tidur doang.

Kita tiba di rumah A Adit jam setengah satu pagi. Bayangkan pemirsa,, tengah malem bingit. Kita pun masuk ke rumah A Adit sambil mengendap-endap naik ke lantai dua, aksi kita udah kayak di film-film dimana anak yang bandel baru pulang ke rumah tengah malam. Lampu dalam rumah dimatikan sehingga menambah kesan kita sedang memerankan satu adegan film. Sungguh kisah yang sangat didramatisir, karena sebenernya kita sendiri yang pura-pura akting.. hahaha…

Ceritanya udahan dulu yaahhh,, capek banget tau ngetiknya.. besok dilanjut lagi yaahh.. kisahnya masih rame banget,, ini baru cerita di hari sabtu, belum lagi cerita di hari minggunya.. lebih seru lagi… tetep stay di blog gue yaahhh.. makasi lho ini makasi udah mau baca sekuel yang agak panjang ini.. *gue beneran pegel leher ini gais*..

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: