Cerita Konyol : 45 Menit Bersama Mr. En Ai

Naaaahh ini baru beneran trilogy dari cerita gue yang sebelumnya,, hahaha. (keukeuh yah gue kayak yang mau bikin novel aja bikin trilogy segala). Setelah kita pulang liburan dari Pangandaran, besoknya kita langsung masuk kerja. Iyuuhh,, hari selasa yang menyebalkan.. pokoknya hari pertama masuk kerja setelah liburan ituuu,, menyesakkan sekali pemirsa,, melelahkan,,

Oia, sebelum kita pengandaran itu gue dan satu tim gue dapet kabar dari Yune kalo dia bakalan resign dan menikah. Alhasil kita kaget setengah mati, gmna nggak kaget, orang dia punya rencana panjang buat tinggal di Subang. Udah gitu kan dia paling bontot masuk di tim kita,, masa dia juga yang pertama keluar dari tim ini. Hadeeeuuhh,, gue yang pertama kali punya niat resign,, eehh malah yune yang resign duluan..

Naahh,, pagi-pagi itu Bu Hera, Pak Irawan, sama Mr. En Ai meeting bertiga di ruangan sebelah lounge. Agak lama juga sih mereka meetingnya, akhirnya setelah beberapa menit meeting, Bu Hera sama Pak Irawan Keluar. Pak Irawan manggil Yune dan disuruh masuk ke ruangan untuk bicara sama Mr. En Ai mengenai resignnya Yune. Yune pun masuk, nggak lebih dari 10 menit Yune pun keluar. Terus malah giliran gue yang disuruh masuk. WHATT?? What the hell?? Hellooo?? Ada apa ini teh? Perasaan da aku mah nggak punya masalah apa2 sama Mr. En Ai. Gue kaget dan bertanya sama Pak Irawan, kenapa gue diipanggil? Pak Irawan sama Bu Hera langsung jawab : “Iya pokoknya semua orang yang mau keluar dari sini udah dikasih tau ke Mr. En Ai. Termasuk loe udiinnn.. loe kan mau resign..”

Jebreeettt!! Bu heraaa,, gue kan masih lama resignnyaaaa.. nanti desembeerrr,, entahlah,, entah desember entah januari,,, tahun depan kayaknya “hahaha,, gue linglung juga”. Tapi Pak Irawan dan Bu Hera udah terlanjur bilang kalo gue mau resign. Dengan gontainya gue masuk ke ruangan, wajah gue seperti biasa pasang tampang ceria dan kayak yang nggak ada apa-apa alias watados. “Yes Mr. En Ai” sap ague. Mr. En Ai langsung nyuruh gue duduk di depannya. Gue inget banget dah wajah dia kayak gimana waktu itu,, lunglai pemirsa.. mungkin hari itu adalah “shocking day” buat dia.

Pertama, gue ditanya kenapa gue mau keluar.. gue nggak jawab dan masih diem.. Kalo ditranssletin ke bahasa Indonesia yang kurang baku jadinya seperti ini percakapan kita :

“Dina, kenapa kamu mau resign? Ada masalah kah dengan pekerjaan kamu?”

“Enggak Mister, baik-baik aja kok,”

“Katanya kamu mau resign karena kamu mau kerja di dunia broadcasting? Apa saya benar? (am I correct? Kata2 ini selalu ada di setiap pembicaraan Mr. En Ai. Kata favorit kedua Mr. En Ai setelah bla bla things)”

“Hmmm,,, iya begitulah mister. Kok tahu sih? Iiiiiihh tahu dari mana? kepo deh pasti nanya2 ke bu hera,” (hahhaha,, sumpah bukan kayak gitu yang gue ucapin). “Iya mister, saya berencana resign karena sekarang lagi garap proyek broadcasting sama temen2 kuliah.”

“Kenapa mesti keluar? Apa ini cita-cita kamu? Apa saya benar?”

“Iye bener mister, maap kalo saya mau resign.”

Dan pembicaraan pun terus mengalir selama 15 menit. 45 menit bersama Mr. En Ai ada di cerita keesokan harinya.

 

*45 minutes with Mr. En Ai* kata-kata ini pernah gue jadiin PM di BBM gue, dan lumayan banyak orang yang comment..

Keesokan harinya, yaitu hari rabu. Sore hari setelah solat ashar, tepatnya jam 4 sore. Baruuuuu aja gue nyimpen mukena ke laci,, eeeehh Mr. En Ai langsung nyuruh gue masuk ke ruangan Mr. Eric ngikutin dia. Kebetulan pada saat itu Mr. Eric nggak masuk kerja. Di ruangan itu Cuma ada gue sama Mr. En Ai, pintu pun ditutup. Hadoohhh,, gue udah deg2an banget.. beeuughh kalo ngobrol sama Mr. En Ai itu kayak orang yang lagi disidang karena punya masalah. Huror deh pokoknya bos gue yang satu ini,, selalu bikin gue tegang. *Masalahnya bahasa inggris gue juga terbatas,, nggak selengkap yang ada di kamus. Pasti gue nggak bakalan bisa jawab pertanyaan2 Mr. En Ai dengan mulus.*

Nah kalo ditransletin lagi ke bahasa Indonesia dan campuran bahasa sunda yang ejaannya belom diperbaiki,, percakapan gue selama 45 menit kurang lebih itu ya kayak gini :

“Dina, apa kamu sibuk?”

“Hmm,, enggag mister. Emangnya ada apa?”

Dia menghela nafas sambil mainin pensil yang dibawanya..

“oke saya akan to the point aja. Yakin kamu mau resign?” (jegeeeerr,, bener firasat gue, pasti dia bakalan nanya2 tentang masalah resign gue.)

“hhmm,, kenapa mister nanya kayak gitu? Itu masih lama mister, desember atau tahun depan,”

“ya tetep aja intinya kamu mau resign. Okeh, lupakan tentang resign kamu, sekarang kita ngobrolnya santai aja ya. Saya tidak akan membicarakan tentang masalah kamu yang akan resign,” (yakinn??pasti ujung2nya sih tetep aja dia interogasi gue gara2 kepo)

“oke mister,, saya akan santai,”

“Saya penasaran,, kenapa kamu suka banget sama broadcasting? Padahal kan yang saya tau kerja di broadcasting itu lebih capek kerjanya daripada disini.” (tuuhh kan dia mancing2 gue buat cerita)

“Ini memang cita2 saya dari dulu mister, jadi nggak masalah itu capek ato enggag.”

“Are you sure? Kamu kan nggak punya pengalaman?”

“Dulu saya penyiar radio mister, jadi setidaknya ada pengalaman,”

“oh yaa?? Waawww,, great.. oia,, jenis broadcast macam apa yang sedang kamu kerjakan sekarang.”

“Televisi mister,”

“oya? Great.. itu kan susah, di korea bisnis televisi itu susah tau. Butuh waktu yang lama supaya jadi besar. Kamu tahu KBS? Arirang? MBC? Itu stasiun TV besar.. Ini bisnis kamu sama temen2 kuliah? Siapa yang punya? Kan harus punya banyak uang supaya bisa bikin stasiun TV. Terus kamu kerjanya gimana? Kamu punya saham? Jabatan kamu apa? Produser? Direktur? Sutradara? udah punya gaji? gajinya besar nggak?”

Naahh untuk pertanyaan mister yang ngadaredet itu gue nggak bakalan ceritain ke kalian,, tapi gue jawab sejujur2nya sama Mr. En Ai. Sumpah deh gue jawab sejujur2nya,, dia ngangguk2 dan wajahnya makin lesu.

“dina, kayaknya kamu sudah mantap sekali ingin resign dari sini. Kamu yakin alasan kamu resign itu karena broadcasting? Bukan masalah gaji? Apa gaji kamu kurang?”

“Enggag mister,, beneran deh enggag. Emang saya udah ada niat mau resign dari dulu kok, tapi saya juga serius kerja disini. Saya belajar dan kerja keras bekerja disini,” (pas gue ceritain bagian ini ke bu hera, bu hera malah protes. “wah udin, loe harusnya bilang aja gaji loe kecil.. kan lumayan gajinya bisa dinaikin.. wah mantap deh pokoknya.”” hmmm,, iya juga yahh,, wahh begonya guee.. tahu gitu kan gue bilang aja gaji gue kecill.. hahaha.. tapi karena gue orangnya polos dan baik hati, jadi gue jawab sejujurnya tanpa adanya simulasi dan konspirasi,, buakakakak,, istilah apaan itu yakk??)

“ya ya ya,, saya melihatnya. Tapi sungguh bukan karena gaji? Itu sangat disayangkan sekali dina. Saya harus cari orang lagi untuk menggantikan posisi kamu. Itu butuh waktu yang lama juga untuk mengajarkan anak baru mengenai pekerjaan kamu. Kamu belajar selama 6 bulan mengenai packaging labeling,, berarti saya harus menunggu selama 6 bulan pula untuk orang baru itu mengenai pekerjaan kamu. Dina coba pikirkan matang2 mengenai hal ini, saya berharap kamu tidak akan keluar,” (so sweat sih,, tapi gue nggak boleh goyah. Tetep weh kalo gue disini bakalan disiksa batin terus ama bos yang satu ini,, hahahaha,, nggak deng lebay.. pasti yyang lebih kesiksa itu Bu Hera. Dia bakalan riweuh banget pokonya,)

“saya minta maap mister.. kayaknya saya beneran bakalan resign,”

“enggag, saya tidak mau jawaban itu. Saya ingin jawaban kamu yang sebenarnya mengenai hal ini,, cobalah kamu berpikir matang2 dan lihat masalah ini dari berbagai hal,,” (dia langsung buka agendanya dan lihat kalender yang ada di meja. “Akhir Juni,, saya ingin jawaban pasti kamu pada akhir juni ini. Jawaban mengenai kamu keluar atau tidaknya dari perusahaan ini. Coba pikirkan matang2,”

“Yaaaa mister,, jangan akhir juni atuh. Habis lebaran aja ya?? Pliiisss,,”

“enggag,, sayya nggak mau.. bulan puasa saya ingin pikir matang2 dan mencari orang yang bisa cepat2 kamu ajarkan” (atuh kalo udah ada niat cari orang mah berarti dia setuju kalo si aku teh resign, ya ngapain juga atuh si aku teh pikir matang2 dan kasih jawaban). Dia langsung ngebuletin tanggal terakhir di bulan Juni. “jangan lupa, kamu kasih tanda juga di kalender kamu. Lihat, saya kasih tanda di agenda saya untuk mengingatkan kamu” (ebuseeett,, gue ada di daftar nama agendanya dia.. nama gue ditulis gede di tanggal paling akhir di bulan Juni.. beeuugghh,, iye dah mister. Beneran deh gue langsung kasih buletan di kalender kerja gue).

“Iya mister, saya akan pikirkan matang2,”

 

Lalu Mr. En Ai cerita tentang kehidupan awal kerja dia dulu di korea sama vietnam, lingkungan kerjanya.. dia juga masih nanya2 proyek gue,, dia masih kepo ternyata. Terus dia kasih nasihat mengenai kerjaan,, dia juga berbagi ilmu mengenai bisnis di korea,, terus kasih pelajaran juga mengenai manajemen pekerjaan. Tahu gitu mah gue bawa agenda buat nyatetin semua kuliah sore dari Mr. En-Ai,, lumayan tauk dapet pengetahuan gratis. Tapi sebenernya ada satu bagian cerita yang nggak gue ngerti karena keterbatasan bahasa inggris gue.. wah padahal itu bagian pentingnya.. dia nyebutin istilah manajemen,, gue nggak hapal,, apaaaa gitu namanya.. pokoknya itu menurut gue pelajaran yang bagus,, tapi gue nggak dapet intinya.. baboyaa…hahahha.. “menundukkan kepala sambil mainin kaki”.. Hmmm,, sebenernya Mr. En-Ai itu orang yang baik juga care, tapi mungkin caranya aja yang agak maksa. Fufufufu,, Cuma Teh Siska doang yang bisa lihat ketampanan dan kebaikan Mr. En-Ai. Sumpah deh,, Cuma dia doank yang suka sama Mr. En-Ai.. she is his big fans,, really really big fans..

Dan gue baru nyadar setelag gue duduk lagi di kursi kebesaran gue. Kenapa malah gue yang dipanggil dan diinterogasi?? Kan yang mau cepet2 resign itu Yune, bukan gue. Kan yang kasih berita dadakan itu Yune, bukan gue.. aigooo,, apeeess apeesss.. Oia, cerita tentang gue sama Mr. En-Ai bakalan gue bahas di episode berikutnya.. ada cerita lucu lagi tentang boss gue yang satu ini. Pokoknya lucu dan membuka mata hati gue bersama tim gue kalo sebenernya Mr. En-Ai itu orangnyaaa… “Lucu, cerewet, dan baik hati”.

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: