Inikah Rasanyaaaa . . .

*Ini cerita gue ketik hari rabu minggu yg lalu*

Hmmm, gue cuma mau share cerita gue aja sih seharian ini. So many things happened around me today. Gue itu orangnya perasa banget, gue kalo ibarat kata kayak kaum touchy di luaran sana. Hahaha *ngebayangin aja sih*😀 gue sama hal kecil aja bisa ngerasain kalo itu tuh menyentuh hati banget. Sama hal kecil gue bisa langsung nangis, gue liat orang ketawa bisa ikutan ketawa, gue lihat orang lagi akur bisa senyum2 sendiri, liat orang jatuh cinta pun gue bisa ikut deg-degan. Sumpaahh ga boong😀

Dulu waktu gue baru masuk kerja, ada Mr. C.J. Shon yang bakalan keluar dari kantor karena dia punya penyakit yang ga bisa gue sebutin, beliau pamitan sama orang2 kantor. Guee?? Gue ga kenal sama sekali, ga pernah ngobrol sekalipun. Tapi saat dia menjabat tangan Mbak Diana (temen satu tim gue) sumpah saat itu juga langsung berurai air mata. Ga tau kenapa, padahal dia juga ga salaman sama gue. Tapi gue ngerasa kalo Mr. Shon itu lagi sedih banget, dan gue juga ngerasa kehilangan. *buset dah gue, segitunya banget ampek ngerasa kehilangan,,, kenal juga kagak* hahaha😀

Terus waktu kemaren tuh pas ada bos baru di team gue, Mr. Eric bilang gini: “I’ll go to Korea tomorrow” sumpah dehhh mata gue langsung merah dan netesin air mata. Idiiihhh,, padahal Cuma ngomong gitu doang gue bisa segitu lebaynya,, parahhh. Hahahha,, Mr. Eric bilang ke gue: “Dina,, kidding. Don’t cry ok”. Hahahahaha,, gue seketika langsung ngakak.. aneh kan gue??

Lha,,kok malah ngomongin orang Korea lagi yah?? Hadeuuhh maap2,, melenceng dari tema cerita,, hehehe.

Hhmmm, ngomong2 tentang cinta.. Rasa cinta itu bisa datang dari keluarga, temen, sahabat, atau bahkan dari orang yang ga dikenal sekalipun. Kali ini gue mau ceritain tentang “what happened around me today”. Owkey, gue mulai tracking perjalanan gue dari pertama gue keluar rumah. Seperti biasa sebelum gue berangkat ke kantor gue harus nganterin adek gue sekolah dulu. Perjalanan gue mulai dari keluar gang yang disamping kanan ada Alfa Mart,, luruuss terus ngelewatin LP. Udah gitu terus luruuusss aja ampek ngelewatin gedung PDI. Nah stop di lampu merah Golkar.

Cerita mulai dari sini,, bukan karena gue ketilang polisi atau gue tabrakan di perempatan lampu merah *amit2 cabang bayi* tapi karena emang traffic lightnya lagi nyala warna merah. *eeeaakkk,, doeng doeengg* hahaha. Tapi ini serius, kalo gue terus jalan dan ga berenti, gue melanggar aturan lalu lintas donk.. Masa jebolan fakultas hukum ga taat aturan. (hahahha,,hadeuuuhh,,lebay deh.. *jedotin kepala ke tembok*). Enggag kok, beneran kali ini serius. Nah ceritanya kan tuh gue berenti karena lampu merah,, di depan gue itu ada ibu2 pake sepeda, berjilbab, kurus, udah separuh baya kayaknya (soalnya ga keliatan wajahnya,,keliatan bentuk tubuhnya doang). Nah beliau tuh ngebonceng anaknya yang masih SD (kali ini gue bisa tebak, soalnya tuh anak pake setelan seragam SD dan berjilbab pula) tapi gue ga yakin itu anaknya apa bukan,, bisa jadi dia itu cucunya atau tetangganya. *bisa jadi bisa jadi*

Nah mereka berdua itu ketawa2 sambil nunggu lampu ijo. Sumpah deh ketawa mereka lepas banget, sang Ibu (gue tegasin sekali lagi gue ga tau status beliau apa. Jadi anggap aja itu ibunya) yang kali ini gue bisa lihat wajahnya karena dia nengok ke belakang. Senyumnya ituu,, sumpah, senyum tulus kasih sayang ibu ke anaknya. Meski mereka tiap hari (mungkin) harus berangkat sekolah sambil naik sepedah lusuh yang udah karatan, tapi mereka tetep bersukur dan merasa bahagia di tengah2 kesusahan mereka. Gue tiba2 aja gitu senyum bahagia sambil mata berkaca-kaca. Lampu ijo,, si ibu langsung menggoes kembali sepeda lusuhnya. *fighting untuk semua ibu2 yang ada di dunia*

Owkey,, perjalanan dilanjut kembali. Gue, adek gue, sama si jago merah *motor beat merah asli punya babeh gue, karena dia yang beli,haha* meluncur menuju sekolah adek gue.. di GPS gue langsung ketik ^SMP 1 SUBANG^. Tapi sebelum itu gue memperlambat gas motor gue di sekitar depan SMP 4, karena setiap pagi gue pasti lihat bapak2 polisi memakai topi yang selalu sama warna coklat udah berdiri tegap di arah belokan yang kalo siang2 suka nangkring tukan jualan bubur sumsum. Gue yakin tugas bapak polisi itu adalah mengamankan jalan untuk para penyebrang dan pengatur jalan kendaraan bermotor. Bapak polisi itu udah tua, udah ga kekar lagi, di belakangnya selalu ada motor butut yang selalu dipakenya. Tau ga pendapat gue tentang bapak polisi ini sejak pertama gue lihat? *Polisi yang JUJUR*

Polisi jaman sekarang mah mana ada yang pake motor butut, biasanya mereka udah pake motor gede2 ato motor matic buat yang baru jadi polisi. Gue berpikir kalo bapak ini pasti jujur dan baik saat masih mudanya. Gue jadi inget kata2 Dokter yang ada di Solo “Kalo mau cari duit, jangan jadi Dokter. Kalo niatnya mau cari duit, jadi aja pedagang”. Intinya tau ga sih kalian? Dalem banget kan? Jadi, kalo mau kerja di profesi di bidang pelayanan masyarakat, niatnya jangan cari duit. Jalani pekerjaan kalian seikhlas mungkin tanpa mengharapkan imbalan lebih. Sukuri apa yang kamu dapat sebisa yang kamu beri kepada orang lain. Naah,, kalo polisi2 jaman sekarang?? No comment deh,, cukup dalam hati aja commentnya.. *Selamat bertugas untuk Para Polisi yang hatinya bersih*

Perjalanan dilanjut kembali. Gue belok kiri ke arah kantor Telkom, lurus terus lalu belok kanan ke Pasar Inpres. Tau sendiri kan gimana padatnya Pasar Inpres saat pagi2? Jalan segede unyil gitu penuh sama mobil angkot yang kebanyakan warna biru dan di belakangnya bertuliskan “BADBOY”. Udah mah penuh sama angkot, ada becak2 pula,, eehh yang jualannya juga mepet2 banget ke pinggir jalan,, terus udah gitu yang parkir motor pembeli ditaro gitu aja berantakan. Udah ngebayangin kan crowdednya seperti apa? Belom lagi itu yang “pulang anting” pilih2 sayur2an ato daging. Ughh deehhh riweeuuhh. Saking padatnya gue jadi bisa merhatiin sekitar gue kayak gimana.

Gue ngelihat pengemis,, eh bukan,, orang gila. Orang gila yang sama yang selalu gue lihat pagi2 di sebelah kiri jalan. Orang gila itu rambutnya panjang berantakan, laki2, pakaian lusuh, kadang cuma pake celana doank. Setiap gue lewat anehknya kenapa si orang gila itu suka ada? Hari ini gue lihat dia lagi makan sesuatu *ga jelas makanannya apa* dengan lahapnya sambil ketawa2. Gue yang lihatnya refleks senyum2 sendiri. Kalo lihat orang gila tuh kayak lihat anak kecil. Tingkahnya kadang lucu bin aneh. Pikirannya bebas kemana2 tanpa ada rasa beban masalah hidup. *Selamat berjuang ya untuk semua orang gila di Indonesia.. jangan lupa makan*😉

Perjalanan dilanjut setelah berlama2 macet2an, untung gue bawa motor, jadi bisa nyelip.. kalo gue bawa mobil biasanya nongkrong macet di PInya bisa sampek 5-7 menit.. kebayang kan macetnya kayak apa?? Jadi jangan pada comment yah temen2 kantor kalo gue datang ke kantornya pas 1 menit sebelum jam 7 *injury time* hahaha😀 Lanjut jalan melewati Lexi, di jalan panglejar ini gue pastii aja pas2an sama ibu guru yang jalan kaki sambil nenteng2 map atau berkas dan semacamnya. Gue ga yakin sih beliau guru, tapi dari setelan seragamnya, sepatunya, cara dandannya yang pake jilbab sederhana, dia itu guru (anggap aja deh bu guru). Untuk bu Guru yang pastinya pernah lihat gue (karena gue juga pernah lihat beliau menatap mata gue) kenalin yaahh.. nama sayah Dina bu.. hahaha😀 *Selamat bertugas untuk semua Guru yang ada di Indonesia. Tetaplah jadi Suri tauladan untuk kami*

Lanjut lagi lurus terus dan akhirnya belok kiri ngelewatin dinas kesehatan dan sampailah di depan ^SMP N 1 SUBANG^. Adek gue langsung pamitan sun tangan sambil bilang “teh, dede berangkat sekolah yah” dan gue selalu jawab “Iyah, hati2. Belajar yang rajin yah” (baku sekali pemirsa, jangan komen plis). Dan gue pun langsung melanjutkan perjalanan menuju kantor. Cerita ga berakhir sampek sini,, gue ngelewatin komplek sekolah dasar Sukamenak. Ada 6 SD disitu kalo ga salah,, naahh,, karena SD ini di pinggir jalan, jadi ada aja polisi yang suka ngatur jalan buat melancarkan lalu lintas. Kalo lagi ada penyebrang otomatis para pengendara kendaraan harus mengalah dan berhenti. Gue pun ikutan berhenti, kali ini gue ga nyelip karena gue lebih tertarik lihat 2 anak kecil berjenis kelamin laki2,, lucu banget,, kira2 kelas 1 atau kelas 2 SD (dilihat dari postur tubuhnya). Mereka berdua ketawa2 lucu di depan abang2 tukang jualan mainan. Ya ampuunnn tuh anak lucunya bukan main,, ketawanya lepas kayak ga ada beban. Sumpaahh,, gue langsung mesem-mesem sendiri.. lucu aja,, gue ngerasain kalo gue jadi mereka,, haha.. *Selamat belajar untuk adek-adek tercinta. Nikmati masa mudamu sebagai pelajar*.

Daaannn gue melanjutkan perjalanan lagi.. di daerah depan KFC gue ngelihat dua anak SMP masing2 bawa sepeda. Gue pasti aja pas2’an jalan sama dua anak itu, dua anak cowok, putih (pasti keturunan cina karena matanya sipit, kulit mulus, tinggi, wajah2 oriental). Gue salut sama mereka, gue yakin tuh dua anak keturunan orang kaya, tapi mereka berangkat sekolah cuma pake sepeda. Kayaknya sih sekolahnya di SMP Yos Sudarso gitu dilihat dari seragamnya. Heelloowww,, beda banget ama orang subangnya asli. Gue setiap nganterin adek gue, pastiiii aja macet di bahu jalan sekolah sama mobil2 mewah yang nganterin anak2nya. Tuh sekolah udah kayak perkumpulan anak2 pejabat aja deh, rempooongg. Hmmm,, dari cerita ini gue Cuma mau kasih kesimpulan aja sih,,kalo jadi anak sekolah tuh mending jadi anak yang sederhana aja, nggak usah mewah dan manja. Contohnya aja dua anak keturunan china tadi, *sederhana aja broowww*.

Owkeeyyyyy,, lanjut akhirnya gue nyampek juga di kantor gue tercinta yang luasnya sejagat raya *lebay*. 5 menit lagi jam 7, gue harus lari dari parkiran ampek kantor. Iiuuhhhh,, bikin keringetan deh pokoknya. Seperti biasaaa,, setiap jam 7 pagi semua karyawan wajib ikutan “Kaizen” atao “Slogan Moral”. Yaahh itung2 senam pagi lahh.. naahh,, pas kaizen gue nggak ketemu sama Yune (temen sebaya 1 team). Ternyata dia ada di klinik karena lagi sakit. Cerita so sweetttnyaa ituuuu,, dimulai dari sini. Kan temen gue si Yune itu kan orangnya cantik yah, baik pula,, cowok2 tuh pada suka ama dia. Dan ada satu cowok dari departemen SM *Fikri namanya* suka juga ama Yune (padahal tuh si Fikri dah punya cewek), tapi dasar cowok emang. Tapiiii,, gue suka cerita ini,, soalnyaaaaaaaaaaaaa,, lucu aja sih,.,,hehe.

Dokternya kan belom datang tuh, jadi Yune belom bisa diperiksa,, masih berbaring aja di klinik. Gue titip aja Yune ama Fikri. Eehh ternyata Fikri beneran cowok yang care. Dari pertama dokter datang, dia bilang ke dokternya kalo pasien yang bernama Yune itu special banget, harus diperiksa baik. Alhasil, Yune pun mendapatkan perawatan kelas VIP.. *secara Fikri kerjaannya megang masalah Klinik*.

Kira2 jam 10 pagi Fikri kasih laporan ke gue & 1 team gue kalo Yune kena Parinitis *gue dengernya sih parangtritis, tapi pantesnya parinitis sih* hahaha,, apapun itu lah pokoknya itu berhubungan ama lambung. So weetnya lagiii,, pas makan siang,, gue di BBM sama si Fikri *Udiinnn, jenguk nih temenmu ini* (oia, Udin itu emang panggilan kece gue di kantor. Entah kenapa nama sebagus2 gue berubah jadi Udin.. semuanya pada manggil Udin #pasrah). Gue kan bawa makan siang nih buat Yune,, pas gue masuk ke klinik bareng Ibu2 Chibi *ibu2 direktur di kantor gue* eehh si Fikri udah nongkrong aja di samping Yune. Kepergok lagi berduaan dia langsung berdiri dan keluar klinik.

Gue lihat sekeliling ada yang berubah, ada makan siang, ada makanan, infusan, juga posisi tidurnya Yune (jangan piker macem2 brow). Kata Yune semua yang ngurusin keperluan Yune dari tadi tuh ya si Fikri itu. Menurut gue itu so sweet,, soalnya Cuma ke Yune doank si Fikri bisa kayak gitu. Udah gitu lagi, pas gue habis duhur gue jenguk lagi tuh Yune,, ternyata dia lagi tidur. Sekitar setengah 3, Bu Indah laporan ke gue kalo Yune lagi tidur pules,, udah gitu jam 3an,, si A Jaka HRD (yg suka juga sama Yune) laporan ke gue kalo Yune masih tidur pulesss.. aigooo,, Yune tidur aja banyak yang nengokin. So sweet kaann?? Pokoknya selama Yune di Klinik semua pada nengokin Yune, semuanya pada perhatian.

Sekitar Jam 4an Pak Irawan bilang kalo Yune mending pulang aja, dia nyuruh Fikri bawa mobilnya Pa Irawan buat nganterin Yune pulang. Dengan sangat semangatnya Fikri langsung mau nganterin pulang Yune ke kosannya. Gue selaku temennya Yune juga bareng Fikri nganterin Yune,, sebelum kita nganterin Yune ke kosannya,, kita beli bubur dulu buat Yune. Menurut gue, Fikri kali ini jadi dokternya Yune.. *dokter cinta maksudnya* eaaakkkkk,,, hahahaha😀

So, dari berbagai cerita di atas gue sebenernya Cuma mau berbagi perasaan aja sama kalian. Perasaan itu muncul ga hanya karena kita yang ngalamin aja, tapi kita yang neglihatnya juga udah bisa merasakan perasaan bahagia/sedih itu seperti apa. Dari hal2 kecil yang bisa kita lihat kita bisa tahu bagaimana perasaan itu muncul. Semua perasaan orang itu berbeda-beda, rasa bahagia itu nggak hanya muncul kalo kita punya sesuatu yang bikin kita senang, rasa sedih itu nggak hanya muncul karena kita mengalami hal yang buruk, rasa cinta itu nggak hanya muncul karena kita jatuh cinta,, tapi hanya dengan turut merasakan apa yang mereka rasakan aja itu udah cukup membuat kita tahu dan peduli bagaimana perasaan seseorang. (hadeeuhhh gue lagi ngomongin apaan sih?? Gue juga nggak ngerti,, tiba2 hari ini pengen nulis ini aja). Inikah rasanyaaaaa ….

Cuma berbagi perasaan aja teman-teman..

Share stories to share experience..

Caljayoooo *tiduurr aahhhh*

  1. Hello! Someone in my Myspace group shared this site with us so I came
    to check it out. I’m definitely enjoying the information.

    I’m book-marking and will be tweeting this to my followers!

    Exceptional blog and fantastic design.

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: