KULINER – RUMAH MAKAN BONO PUNCLUT LEMBANG

Hai gaiiss,, kali ini gue bakalan bahas tentang jalan-jalan kuliner gue. Melanjutkan edisi jalan-jalan gue di hari yang sama ke Farm House, gue dan kaka idola gue langsung cari tempat buat makan siang. Secara kalo makan siang di tempat wisata itu pasti harganya agak sedikit “MAHAL” dikarenakan mereka udah pasti plus-plus pajak. Awalnya kita bingung mau makan dimana, tapi karena gue orangnya ga kehabisan akal so gue ngajak makan di daerah Punclut. Temen-temen pasti tau banget lah yah kalo daerah Punclut tuh pusat daerah kuliner yang maknyus di Lembang.

 

Selain tempatnya yang nyaman kita juga bisa menikmati suasana pemandangan Lembang – Bandung dari perbukitan tinggi ini. Temen-temen pasti tau juga kalo di sepanjang Punclut ini berjajar berbagai macam rumah makan tradisional dari yang sederhana sampai yang oke punya. Dari yang harganya murah sampai yang harganya mahal. Gue biasanya kalo sama keluarga makan di Rumah Makan Teh Ita. Nah untuk kali ini gue nggak ngajak kaka idola gue tempat makan yang sama.

 

Kita berangkat dari arah pasar lembang melewati daerah Cijeruk. Karena perjalanan kita menggunakan motor, so gue seneng banget karena bisa menikmati suasana pemandangan yang indah buaangeett plus udara yang sejuk. Kita melewati berbagai macam rumah makan namun belum ada yang sreg di hati kita sampek pada akhirnya kaka idola gue melihat rumah makan yang luas dan berlantai dua. Rumah Makan itu namanya Rumah Makan Bono.

 

Kita langsung memarkirkan motor di tempat parkir. Untuk masuk rumah makan kita harus naik tangga terlebih dahulu. Awalnya kita mau makan di lantai atas, tapi pas masuk di lantai atas udah ada yang booking. Semua lantai atas dibooking ful, jadi deh akhirnya kita makan di lantai bawah. Tapi makan di lantai bawah nggak masalah juga sih, soalnya pemandangannya juga bagus. Selain di dalam, di luar pun terdapat meja dan kursi yang ditata rapi. Konsep makan di Bono ini selain bisa duduk di kursi, bisa juga duduk lesehan.

Bono1_dinatropika.wordpress

Continue reading

JALAN-JALAN : FARM HOUSE LEMBANG– NICE PLACE FOR DATING!

Hai gaisss,, long time no see yaa?? Yes, finally I woke up from my hibernation😀

Rasa-rasanya di tahun 2015 ini si gue ga terlalu banyak posting deh,, hmm,, secara kali yah otak gue kayaknya terlalu tumpul buat diasah lagi. Lagi lagi dan lagi, banyak temen-temen yang nanyain kapan artikel terbaru gue bakal terbit lagi. Sambil menghela napas gue jawab apa adanya “maap, lagi nggak mood buat ngetik”. Sebenernya gue punya banyak waktu buat ngetik sehabis pulang kerja, tapi dikarenakan keadaan gue yang kerja part time lagi jadi pembantu rumah tangga, so akhirnya sebelum buka laptop ni jari tangan udah males duluan -.-.. maaf gaiiisss…

Nah, kali ini postingan gue bakalan ngebahas tentang tempat wisata yang lagi hits di bulan Desember di daerah Bandung dan sekitarnya. Temen-temen yang tinggal di Subang pasti pada tahu, apa lagi tempatnya kalo bukan “Farm House – Susu Lembang”. Sebenernya waktu bulan November gue udah lihat itu tempat, cuma waktu itu baru dibuka karena banyak banget karangan bunga yang berjajar di halaman depan. Gue pikir itu bukan tempat wisata, gue pikir itu semacam Rumah Strawberry. Tapi ternyata eh ternyata itu adalah tempat wisata yang konsepnya mengusung tema “Little Europe”..

Awalnya gue bakalan ke Farm House bareng sahabat-sahabat gue dari SMA (Rika, Rio, dan Chacha),, tapi dikarenakan Chacha dan keluarga lagi jalan-jalan ke Purwokerto alhasil rencana jalan-jalan ini dibatalkan. Awalnya gue kecewa karena gagal jalan-jalan ke Farm House, tau sendiri gue ini orangnya “beuki pisan” jalan-jalan ke tempat baru. Tapiiii,, Alhamdulillah jalan-jalan ke Farm Housenya jadi. Dan itu pun bertepatan dengan hari ulang tahun gue dengan seorang idola gue juga,, hahaha.. (gue sebut idola karena gue ngefans banget sama ni kaka senior dari jaman kuliah. Dari pandangan pertama pula saat daftar kuliah, haha,, ups!.. Eh kayaknya gue bikin novel tentang kaka yang satu ini deh, tapi belom rampung. Iyuuhh,, gue lupa nama judulnya apa, udah lama banget soalnya).

Well, abaikan cerita yang itu. Mari kita lanjutkan mengenai Farm House itu sendiri. Waktu itu gue datang 30 menit lebih cepat sebelum tempat ini dibuka. Tau nggak gaiss apa yang terjadi pada saat itu? Tepat jang 08.30 WIB, puluhan mobil dan motor udah ngantri di sepanjang jalan menuju tempat ini. Nggak tanggung-tanggung itu antriannya panjang banget sumpah. Gue kira banyak antrian mobil tuh karena ada yang hajatan, tapi ternyata tujuan mereka sama semua “mau ke Farm House”. Gue dan sang kaka Idola (sebut saja begitu) beruntung banget berangkatnya pake motor, karena kita udah ancang-ancang pasti bakalan macet. Gerbang tempat ini belom dibuka aja udah ngantri banget, apalagi kalo udah buka,, hadooohh.. dan akhirnya jam 9 pun tiba dengan ditandai dibukanya pintu gerbang.

Gue kira area parkirnya ga luas, tapi ternyata luas juga. Dalam beberapa menit area parkiran menjadi penuh dengan kendaraan pengunjung. Gue langsung beli tiket dan kaka idola memarkirkan motornya. Harga tiketnya yaitu Rp. 20.000,- dan bisa ditukarkan dengan 1 cup susu lembang atau sosis bakar. Menurut gue harganya lumayan murah karena kita mendapatkan kompensasi juga. Kita berdua nggak langsung menukarkan tiket karena kita udah kebelet pengen buang air kecil, alhasil tempat tujuan utama yang kita cari adalah “TOILET”. Secara kita udah lama banget nunggu di depan gerbang selama 30 menit sebelum tempat ini dibuka.

FarmHouse1_dinatropika.wordpress

Awal pas kita masuk, kalian bakalan disuguhin dengan adanya lorong jalan yang di sebelah kiri dibatasi dengan pagar yang dibuat dari batang pohon tua yang guedeeee bingit. Enak deh suasananya, soalnya sepanjang lorong jalan ini ada tempat duduk dari kayu buat kita santai-santai. Hhmm,, baru aja dibuka nih spot udah penuh aja, dan nggak ada tempat duduk yang kosong. Hhmm,, ya nggak apa-apa juga sih, lagian kan kita lagi buru-buru cari Toilet. Awalnya kita bingung cari tempat toilet dimana, karena pas keluar dari lorong jalan utama, kita dihadapkan dengan 2 destinasi. Yang ke kiri ada rumah mini yang di depannya ada sepeda (ini tempat udah penuh sama yang foto-foto) dan yang ke kanan ada rumah besar tempat jual souvenir. Awalnya kita bingung, tapi insting kebelet kita mengatakan kalo kita harus lewat ke arah rumah besar.

Continue reading

Kisah Konyol : Office Girl VS Office Boy

OBOG1_dinatropika.wordpress.com

Siapa yang pernah jadi office girl atau office boy? Siapa yang pernah menyangka bakalan jadi OB atau OG? Gue pernah gaiiiisss,, pernaahhh,, dan sampai sekarang pun masih,, sumpah dehh.. ini cerita masih tentang gue dan kantor gue..

Jadi begini ceritanya, dahulu kala saat pindahan office baru dan office baru kita kekurangan OB, kita para karyawan mau tidak mau harus membersihkan ruangan tempat kerja kita. Dahulu di ruangan gue itu ada 3 team yang gabung, di lantai atas itu ruangannya guide banget sumpah. Ada 3 ruang meeting, 1 pantry, 2 ruang Director dan 1 ruang dokumen. Karena OB di kantor gue Cuma ada dua-duanya dan tidak ada yang lain, alhasil semua para karyawan harus membersihkan ruangannya masing-masing.

Kita sebagai orang-orang yang menjunjung tinggi pribahasa “Kebersihan adalah sebagian dari iman”, berinisiatif untuk membuat jadwal piket sendiri. Ruangan yang guedenya naudzubillah itu harus kita bersihkan setiap hari. Bu Hera sang pimpro Piket membuat jadwal piket. Setiap orang tiap harinya pasti kena jadwal piket. Setiap minggu satu orang itu kena 2x jadwal ngelap meja, 2x jadwal nyapu, dan 2x jadwal ngepel. Karena dulu kita ada 3 Tim dan lumayan banyak orang, jadi bisa tiap hari bersih-bersihnya.

Semua yang bersih-bersih nggak pandang bulu, nggak tanggun-tanggung para manajer pun dicantumkan dalam jadwal piket. Bu Hera emang bener-bener deh kalo masalah kebersihan suka paling cerewet. Kita tuh nggak bisa nolak apa yang udah tercantum di jadwal piket. Pengen ganti area tapi nggak bakalan mungkin bisa, semuanya udah paten. Gue yang selalu apes,, pasti aja kebagian area yang susah dipel dan membutuhkan waktu yang lama. Hadeeuuhh,, pasti aja si gue mah bagian terakhir selesainya setiap dapet jadwal ngepel.

Tapi dikarenakan salah satu tim harus pindah ke Plant, akhirnya jadwal piket sekarang diganti 2 hari sekali. Cuma kebagian ngepel sama nyapu, nggak ada jadwal ngelap meja. Dan karena kita kekurangan orang untuk membersihkan ruangan yang guede banget itu, akhirnya jadwal piket diganti hanya 3 kali seminggu yaitu pada hari senin, rabu dan jumat. Setiap orang punya jadwal dan area masing-masing. Bu Hera adalah orang yang selalu mengupdate jadwal piket, dan jadwal piket tersebut ditempel di tembok diatas tempat remot AC bertengger.

Awalnya orang Korea (Mr. Jack & Mr. NI) bingung kenapa setiap hari senin orang-orang pada berkumpul di tempat remot AC. Ternyata doski baru ngeh kalo yang kita lihat adalah jadwal piket dan jobdesk kita setiap piket. Mr. Jack dan Mr. NI langsung tersenyum-senyum. Nah, gaiiss,, bayangin coba pernah nggak kalian bekerja selain jadi staf tapi jadi OB & OG jugaa?? Ini gue ngalamin dan masih terjadi sampek gue posting nih cerita.. huaaaa,, kapan kita punya OB baruuuu???

Gue beserta rekan-rekan yang lain berharap di slip gaji kita tercantum nominal tambahan gaji untuk skill kita “jadi tukang bersih-bersih kantor”. YAP itulah skill tambahan yang kita dapatkan selama bekerja di kantor ini, berguna sekali bukan? Hahahaha…

OBOG2_dinatropika.wordpress.comOBOG3_dinatropika.wordpress.com

OBOG4_dinatropika.wordpress.comOBOG5_dinatropika.wordpress.com

Kisah Konyol : 36 Hours with Gengs (Part 1)

Cerita ini adalah sekuel dari postingan gue yang judulnya “Battle Dinner SM & BU”. Kenapa mesti sekuel lagi? Karena cerita yang itu ada kelanjutannya, cerita yang ini lebih seru karena ada dibubuhi dengan intrik-intrik dan drama percintaan. Beuuughh,, bahasa gue udah kayak penulis scenario aja,hahaha. Soalnya cerita yang ini lebih panjang dan seru dibandingin sekuel yang pertama. Owkey, mari kita simak cerita berikut ini.

Hari sabtu ini yang bertepatan dengan acara Dinner Team adalah hari pernikahannya sahabat gue waktu kuliah yaitu Wengweng dan Manda. Mereka berdua menikah di Bandung di Gedung yang gue lupa lagi namanya. Awalnya gue mau barengan ke nikahan Wengweng bareng temen2 kuliah yang lain, tapi karena ada acara di kantor alhasil gue nyusul belakangan. Gue bingung mesti gimana, kalo sendiri ke nikahannya gue nggak tahu tempatnya dimana. Mau bareng ama temen kuliah, gue nya yang telat. Jadi serba salah.

Gue yang putus asa memutuskan untuk meminta bantuan A Topik buat nganter gue k tempat nikahannya Wengweng. Akhirnya A Topik mau juga diajak dan kita bersepakat untuk memakai baju dengan warna yang sama yaitu merah. Kebetulan pada saat itu A Topik juga mau nginep di rumah neneknya di Bandung dan kebetulan juga geng BU mau ada acara nonton di PVJ. Gue sama A Topik udah punya rencana kalo kita nanti drop-in Maya sama Yeni di PVJ dan mereka nanti pulangnya sama Bu Hera, lalu kita berdua cus ke nikahan Weng2. Udah nganterin gue ke nikahannya weng2, gue anterin A Topik ke rumah neneknya dan gue balik sama temen2 kuliah. Itulah cerita kegiatan BU Team pada awalnya, beda lagi sama SM team. Temen-temen SM team yang pada tinggal di Bandung mau ada acara di PVJ juga, kalo nggak salah acara mereka itu karaokean. Jadi mau nggak mau A Adit yang dari awal bawa mobil gue harus pindah mobil.

Bu Hera terlihat manyun setelah acara makan-makan selesai. Kenapa bisa manyun? Karena tiba-tiba Pak Imam (suaminya) yang awalnya nganterin Bu Hera ke Api Unggun mendadak menghilang dan nggak ada kabar. Padahal Bu Hera tadinya udah minta tolong Pa Imam buat nganterin dia jalan-jalan ke Bandung sekalian nonton bareng di PVJ. Tapi dikarenakan Pa Imam ternyata sudah pulang ke Subang, maka semua plan yang telah dirancang sedemikian rupa pun berubah 100%. Masa iya semua rencana jadi batal,, so akhirnya kita membuat Plan B.

Sebelum semuanya bener-bener cus ke Bandung, A Adit kita bujuk supaya ikutan nganter gue ke nikahan weng2 bareng A Topik juga. Awalnya A Adit nggak mau dengan alasan dia nggak bawa kostum, tapi untung aja A Topik yang bentuk badannya sama kayak A Adit (tinggi cungkring maksudnya, hahaha) bawa kostum dua. Jadi otomatis A Adit bisa pinjem baju A Topik dan mau nggak mau akhirnya A Adit mau juga nganter kita. So nasib Maya, Yeni, dan Bu Hera yang mau nonton pun tetep bisa terlaksana. Dan gue harus mengorbankan diri untuk membantu mereka dengan cara nggak pulang bareng sama temen-temen kuliah. Mau nggak mau gue harus solid nemenin Yeni, Maya, sama Bu Hera. Iyuuuuhhh.. Ini Plan bener-bener ngedadak banget. Pokoknya semua rencana kita susun di dalam mobil sambil perjalanan ke PVJ.

Dan perjalanan pun dimulai. Di mobil gue terisi penuh sama A Adit, A Topik, gue, Devia, Yeni, Maya, sama Bu Hera. Devia nebeng sampai Setia Budi, dia mau ke rumah calon mertuanya. Selama perjalanan kita nyanyi-nyanyi dan menyusun rencana. Kalo kemaleman pulang kita nasib para cewek gimana?? A Topik member saran kalo kita mending nginep di bandung aja. A Topik punya temen yang apartemennya kosong. Tapi pas temennya ditelpon ternyata temennya lagi di luar kota. Dan A Adit pun menawarkan diri kalo kita bisa menginap di rumahnya, tapi sebagian lagi nginep di rumah Gilang. Kita pun langsung menghubungi Gilang untuk minta bantuannya. Gilang setuju dan solusi pun tercapai. Alhamdulillah..

Akhirnya sampailah kita di PVJ. Maya, Yeni, dan Bu Hera langsung cus ke tempat nonton. Gue, A Adit dan A Topik langsung cus ke toilet (gue mau ganti baju soalnya). Pas selesai ganti baju kita mesti turun ke basement menggunakan lift. Selama nunggu lift, kita bertiga main games dari A Topik. Gamesnya yaitu menghitung angka secara bergiliran. Setiap angka angka ganjil harus mengucapkan kata TOT dan itu harus diucapkan dengan cepat. Beberapa kali kita gagal sampai akhirnya kita menaiki lift. Saat di dalam lift masuklah sepasang kekasih yang ganteng dan cantik yang super seksi. Mereka berdua terlihat mesra sambil berdekapan dan berbicara menggunakan bahasa Inggris. A Topik dan A Adit cengengesan. Pas gue tanya kenapa, ternyata obrolan mereka berdua tuh jorok bingit, khusus untuk 17th keatas.. hadeuuuhhh,, ada ada aja daaaa… *tepok jidat*.

Lalu kita pun berangkat menuju gedung tempat wengweng menikah. A Adit dan A Topik adalah partner yang baik. A Adit adalah pengemudi yang handal dan A Topik adalah guide yang udah kayak google map. Selidik punya selidik ternyata gedung nikahan weng2 itu adalah tempat yang dulu dipakai A Adit pada saat perpisahan SMA (kalo ga salah, eh nggak tahu perpisahan SMP gitu yah? Map lupa,, heuheu). A Adit pun langsung melajukan mobil ke destinasi utama. Setelah sampai di gedung, A Adit dan A Topik langsung ganti pakaian. Tau nggak ganti pakaiannya dimana? Di dalem mobil gaiss,, hadeuuhh,, untung aja mereka cowok. Lha kalo cewek? Udah keliatan tuh kemana-mana,,hahahha. A Topik pake tshirt polo merah plus sepatu dan A Adit pake kemeja warna pink plus sandal gunungnya. Kita bertiga pun langsung masuk ke dalam gedung. Di dalam gedung kita berpisah, A Topik dan A Adit gue suruh mencar cari makanan,, hihihi, lumayan makanan gratis.. *maap manda,, maap wengweeengg*

Akhirnya gue bisa ketemu juga sama temen-temen kuliah,, temu kangen ceritanya. Gue adalah orang yang telat datang,, tapi kan yang penting bisa hadir. Hehehe.. Jam 9 kita cus keluar dari gedung dan ngobrol di parkiran. Sesaat gue agak melupakan A Adit dan A Topik saking asiknya ngobrol. Tapi alhamdulilah, mereka berdua masih utuh tak cacat satu pun,,hahaha (dikira barang kali mereka berdua). Gue langsung ganti baju pake kaos panjang (untung aja gue bawa kaos, padahal nggak direncanain). Temen-temen kuliah gue pada pulang duluan. Mereka yang pada bawa mobil ngelewatin tempat dimana mobil gue terparkir. Keliatan banget itu temen-temen ampek mobil melaju pun kepala mereka masih nengok ke belakang ke arah gue. Mungkin mereka kepo dengan 2 lelaki yang gue bawa,, beugghh dikata gue mucikari kali yaakk?? Hahahaha..

Continue reading

Korean Chapter : Mr. Jack and His Style

Siapa sih yang nggak kenal Mr. Jack di kantor guee?? Hhmmm,, buat kalian yang nggak kenal ataupun nggak tahu dia, mungkin kalian orang yang kurang update. Sorry! Hehe.. Cowok, ups salah!, Pria keturunan Korea yang lahir di Kanada ini bernama lengkap Jang Sae Gyeong, nama bekennya adalah Jack. Nama Jack mengingatkan gue sama kisah Jack dan Biji Kacang, waktu kecil gue suka banget sama cerita ini,, ups, sorry malah melenceng.

Owkey lanjut, Mr. Jack yang udah terkenal dengan gaya selengannya itu selalu menjadi pusat perhatiann bawahannya bahkan para karyawan lokal lainnya. Mr. Jack ini orangnya selain ramah, murah senyum, selenge-an, tapi dia juga suka bertingkah aneh. Aneh? Dari mana anehnya? Dia ini selalu melakukan gerakan-gerakan aneh di waktu senggang bahkan di waktu yang tidak tepat sekalipun. Dulu dia sering banget main-main sama bola pingpong yang berwarna kuning. Bola kuning yang berukuran kecil itu selalu dia mainin entah itu dilempar ke atas, ke depan, kesamping, atau ke bawah.

Selain bermain-main dengan si bola kuning, dia juga suka melakukan olahraga aneh. Gue sering banget mergokin dia lagi push up di lantai pantry. Terus gue pernah lihat dia melakukan gerakan dorong tangan di meja meeting. Udah gitu dia sering lompat-lompat kecil di antara 2 meja di pantry kalo kita lagi ngobrol,. Terus ada lagi gue dan temen-temen yang lain pernah lihat dia kayak yang lagi jumpalitan nggak jelas. Terus selain itu, ada juga kalimat yang sering dia katakana setiap kali masuk ruangan,, “LALALAAAAAA” atau nggak “OMAYGAADD”,, Hadeuuhh,, Mr. Jack ini emang jago deh buat hal-hal aneh.

Tapi meski dia sering berbuat hal-hal yang aneh, dia adalah sosok atasan yang baik, selalu mendengar masukan bawahan, orang yang ramah diajak ngobrol, orang yang luas wawasannya, orang yang berpikiran modern dan satu-satunya orang yang nggak mau punya anak (dia lebih milih anjing untuk dia angkat menjadi anaknya). Sumpah dia adalah orang yang TER- yang pernah gue temuin. Pernah waktu dia ulang tahun, gue ngucapin “Mr. Jack! Semoga cepet punya anak yaahh.” Eehh dia malah jawab “Gue udah cukup punya anjing.” Aigooo aigoooo *tepok jidat seketika*.

Terlepas dari hal-hal itu, ada sisi lain dari beliau yang gue suka. Gue suka banget deh sama style dia, suka banget sama selera dia dalam memilih pakaian. Apapun yang dia pakai pasti terlihat kece kayak actor Korea beneran, hahahahaii.. eh tapi sumpah lho beneran, menurut gue dia adalah salah satu orang Korea di kantor gue yang punya selera fashion yang bagus, fashionista bingiiiittt.. dia itu selalu pede sama apa yang dia pakai. Gue sebagai pengamat fashion kasih 4 jempol deh buat dia, T-O-P bingiitt.. hahaha..

Eh ini bukan karena gue ngefans sama dia yaahh,, tapi karena gue suka banget sama style Mr. Jack. Temen-temen gue pada aneh, “Din, kenapa loe nggak ikutan foto bareng sama dia sihh?!? Kenapa Cuma malah fotoin dia doang? Anehh,”. Hihihihi,, emang sih orang mah pasti lebih pengen foto bareng dia, tapi gue sebagai pengagum style dia hanya pengen lihat dia sebagai model. Hahahahaiii… Oia, Buat para Jacklicious tenang aja kok, gue sebagai reporter kantor udah dapetin foto doski dengan berbagai model fashion. Buat para penggemar dia yang udah nggak sabar pengen lihat foto terbarunya silakan dilihatt,, monggoooo

Mr. Jack5. dinatropika.wordpress.Mr. Jack1. dinatropika.wordpress.

Mr. Jack. dinatropika.wordpress.Mr. Jack2. dinatropika.wordpress.

Continue reading

Battle Dinner SM & BU Team

Walaaaaa,, Finally lho ini pertama kalinya SM dan BU yang telah 2 tahun bertetangga bisa dinner bareng. Kok bisaa? Hhmm,, harusnya sih bisa dari dulu.. kayak tim yang lain yang setiap beberapa bulan sekali bisa ngadain makan bareng plus entertain bareng. Mungkin tim SM & BU adalah tim yang apes yang baru 2 tahun ini baru bisa makan bareng, eksklusif banget pokoknya. Alhamdulilah, sesuatu banget bisa kumpul bareng. Dan beginilah awal mula cerita kenapa kita bisa dinner bareng..

Sore hari di bulan Februari yang nggak tahu kapan tanggal tepatnya.. hhm,, mungkin pertengahan Februari,, yaahh anggap saja begitu.. Gue yang kebetulan pulang sore mencuri dengar diskusi temen-temen SM yang mau ngadain acara makan bareng di Yogya,, lebih tepatnya sih mau pada makan Cilok yang katanya enak banget di Yogya. Gue dan Bu Hera pun penasaran dan pengen ikut makan bareng sama mereka. Gue pun pulang bareng ana-anak SM, tapi nunggu dulu di lobi nungguin Bu Hera. Bu Hera emang agak lama pulang kantornya, secara kerjaan dia banyak beud. Selidik punya selidik ternyata pas Bu Hera mau pulang dia ditanya sama Mr. NI. “Hera mau kemana?”, Bu Hera pun menjawab “Mau dinner mister bareng SM Team”.

Nah disitulah mungkin Mr. NI menyadari bahwa dia jarang traktir kita makan-makan, hahahhaa.. Tak berapa lama setelah kejadian itu pun Mr. NI mengajak BU dan SM team untuk makan bersama. Gue langsung semangat aja mengdengar undangan makan gratis dari beliau. Secara tempat makannya bebas kita yang nentui, wala! Udah tahu kan pikiran otak gue kayak gimana?? YAP! Kita semua pilih tempat makan yang kece dan bonafit,, buakakakakak.. (bisaan yah kita)😀

And finally we choose “API UNGGUN” Lembang buat tempat kita dinner.. ada yang udah pernah kesini? Gue yang baru pertama kali kesini langsung nyaman aja lihat suasananya.. keren bingiitttsss. Ini tempat recommended banget deh buat para anak muda yang kekinian. Tapi ya mungkin itu dia yaahh,, harganya agak-agak mihil buat para remaja yang duitnya pas-pasan kayak gue.,hahaha😀

Kita berangkat 3 mobil, mobil Gilang, mobil Pak Irawan, dan mobil si gue. Mr. NI dan Mr. Jack satu mobil berdua berangkat duluan. Kira-kira rombongan kita nyampek Api Unggun jam 3 sore lebih. So, jadi sebenernya ini bukanlah “DINNER”,, tapi “MAKAN SIANG yang TERTUNDA”s. Kita tuh bela-belain nggak makan siang dulu biar perutnya bisa menampung banyak makanan pas di API UNGGUN. Itulah pikiran gue dan temen-temen yang lain,, selalu menyisakan perut kosong pas ada acara makan-makan. Hmmm,, mungkin kalian juga berpikiran sama. Tapi kalo buat gue, gue harus menyisakan sisa kuota perut gue untuk 2 destinasi, selain untuk acara di api unggun tapi juga buat di acara nikahannya sahabat gue yang diadain di Bandung. Beeuugghh pasti perut gue “bucitrek” alias “gendut” bingitt nantinya,, hahaha😀

Untungnya kita udah reservasi duluan, jadi pas kita nyampek makanannya udah tersedia. Seperti biasa, sebelum acara makan-makannya beneran dimulai, pasti ada acara pokok yang wajib dilaksanain. Hhmm,, coba tebak apaan? YUP! Bener banget,, “FOTO-FOTO”.. hahaha,, yah begitulah preambule di setiap acara gue,. Pasti aja foto-foto.. attulahhh da kita mah apa atuh.. haha.. kita banyak banget pesen makanan ampek minumnya keburu abis sebelum makanannya abis duluan. Eh makanannya enak-enak lho,, apalagi pizzanya. Muantaabbb!

Setelah acara makan-makan selesai, ada satu sesi yang diminta Mr. NI. Karena kebetulan SM dan BU punya banyak anggota baru, jadi Mr. NI meminta para anggota baru untuk memperkenalkan diri. Jadi ceritanya ini semacam acara keakraban gitu. Acara perkenalan diri dimulai dari Maya dan Yeni dari Tim BU, kemudian Yulita,Devia, Irna, Gilang dan Wima dari Tim SM. Mau tahu apa yang mereka ceritain pas perkenalan? Hhmm,, mending Tanya langsung ke orangnya aja deh,, hihihi..

Setelah acara perkenalan tersebut dilanjut dengan acara makan-makan dan foto-foto lagi. Kemudian di akhir acara ada acara penutup yaitu pidato yang disampaikan oleh Mr. NI, Pak Irawan, dan Bu Media. Hmm,, mereka pidato tentang apa yahh? Gue lupa,, ya pokoknya inti dari pidato mereka adalah semoga kita semua menjadi tim yang solid, yang rajin, dan semuanya bisa sukses.. yaaahh seperti itulah harapan yang selalu diutarakan oleh setiap bos.

And finallyyy,, sebelum kita meninggalkan API UNGGUN, kita foto bersama battle SM dan BU. Akhirnyaaaa setelah sekian lama bertetangga kita punya juga foto bareng2,, yeyeyeyeye😀

ApiUnggun_@dinatropika3

ApiUnggun_@dinatropika7

ApiUnggun_@dinatropika2

ApiUnggun_@dinatropika4

ApiUnggun_@dinatropika5

Kisah Konyol : Ulang Tahun Tiap Minggu

Yuhuuuuu,, i’m come back gaaiiiissss.. waaaahh rasanya lama banget yah si gueh kagak nongol di visual diary ini. sebenernya kangen banget pengen berbagi cerita dengan kalian.. tapi ya gimana lagi, apa daya,, gue baru punya waktu buat ngetik lagi.. kalo pulang kerja tuh perasaan cappeeeekk banget,,soalnya mesti jadi pembantu juga di rumah.. hihihi.. oia,,kali ini gue bakalan berbagi cerita lagi tentang kehidupan gue di kantor. silakan menikmati …..

Siapa yang belum pernah ngerayain ulang tahun sama kue tart? Di keluarga gue udah beberapa tahun belakangan ini selalu bikin surprise buat anggota keluarga yang ulang tahun. Setiap yang ulang tahun pasti dikasih kue tart. Terimakasih Tuhan engkau telah menempatkan gue di keluarga yang lebay dan ramah ini, hahahaii.. eh tapi beneran lho setiap tahun pasti aja gue dapet kue tart sebagai hadiah ulang tahun dari keluarga gue tercinta.

Nah, sekarang gue bakalan cerita tentang kisah konyol gue di edisi perayaan ulang tahun kantor gue. Kantor tempat dimana gue bekerja ini emang super duper keren deh. Gimana nggak keren coba, pokoknya semua karyawannya dimanjain banget. Kalo masih inget di postingan gue sebelumnya, kantor gue pernah ngasih hadian perayaan konser besar-besaran yang diisi sama artis local dan korea. Nah, ada lagi nih kegiatan kantor gue yang setiap minggu di hari sabtu pasti selalu ada. Kegiatan itu adalah perayaan ulang tahun untuk para karyawannya.

Jadi, setiap para karyawan yang ulang tahun dirayain barengan di akhir minggu tepatnya hari sabtu sepulang kerja jam 12 siang. Dalam satu minggu itu para karyawan yang ulang tahun didata dan mereka dikumpulkan bersamaan di hari sabtu. Acara ini biasanya dilaksanakan di gedung training lantai 2. Dalam setiap acara perayaan ulang tahun ini selalu ada kue tart dan bingkisan yang dibagikan. Lumayan kan, semisalkan dari para karyawan tersebut ada yang belum pernah dirayain pake kue tart, sekarang jadi bisa ngerasain.

Terus, dimana kisah konyolnya? Nah ini dia,,, kalian yang tahu gue pasti sudah bisa menebak kisah gue selanjutnya.. gue adalah salah satu karyawan yang terlahir untuk selalu kepo, update, dan nggak boleh ketinggalan berita mengenai apapun yang terjadi di kantor. Secara,, kerjaan sampingan gue adalah menjadi reporter kantor,hahaha.. YAP! Gue beserta gerombolan si berat, bersama gengs ala ala jadi ikutan nimbrung di setiap acara perayaan ulang tahun. Bukan karena salah satu teman kita ada yang ulang tahun, tapi karena kita mengejar kue tart ulang tahun yang selalu dibagikan untuk para karyawan yang ulang tahun.

BEUGH! Keliatan banget kan gais kalo kita tuh gila makanan,,hahaha.. kue ulang tahun yang segitu banyaknya kan sayang kalo kita nggak ikut menikmatinya.. hihihi. Naluri saluran pencernaan gue langsung menunjukkan sinyal kue setiap mengendus adanya makanan. Jadi ceritanya gue dan temen-temen, lebih seringnya sama Bu Hera sama Bu Dian sih. Kita mengendap-endap ikutan nimbrung bareng sama panitia pelaksana. Tahu sendiri kalo gue itu orangnya SKSD banget ditambah Bu Hera yang centil dan terkenal di kalangan para officer, ya mau nggak mau kita juga ikutan kebagian kue tartnya.

Selain kita bisa ikutan dapet potongan kue tart gratis, gue juga bisa ikutan foto bareng sama orang Korea yang biasanya selalu hadir. Dari beberapa kegiatan perayaan ulang tahun yang gue datengin, gue udah pernah foto bareng sama Mr. Kim, Mr. Yang (Sudah pasti), Mr. Song, dan Mr. Park. Gue lupa nyimpen foto mereka dimana, nanti deh kalo gue udah inget bakalan gue posting kok..hehehe..

Tapi sialnya, karena kita terlalu sering datang di acara itu dan kita bukan termasuk panitianya, akhirnya kita ketahuan lah sama Pak Song dan Mr. Yang. Kita sampek disindir-sindir dan ampek malu juga ketahuan mulu. “Lho, kamu tiap minggu ulang tahun ya?”, pasti aja diledekin begitu. Iyuuuhh,, nggak hanya orang Koreanya yang bilang begitu, para panitia juga ada yang pernah nyindir-nyindir.. uuftttt,, dari situ lah akhirnya kita memutuskan untuk tidak lagi menghadiri acara ulang tahun tersebut. MALU gaiissss,, malunya tuh pas disindir-sindirnya itu lhoo.. lebih malunya lagi pas ketahuan pas kepergok lagi nyuap potongan kue tartnya… huaaaa,, sial beneeerr,, hahahaha..

Terakhir kali gue hadir di acara itu ya pas kebetulan gue lagi ulang tahun. Gue beruntung banget pas acara ulang tahun gue nggak hanya ada kue tart aja, tapi ada juga nasi tumpeng,, alhamdulilahh…Yaaahh tapi begitulah, pas gue hadir beneran di acara ulang tahun gue. Para panitianya malah komen, “beneran nih sekarang mah ulang tahun? Yakinn?”.. hadeuuhhh,, disindir sindir lagii.. iye iyeee insap insaaaappp.. hahahaha😀

Terimakasih kepada kantor tercinta saya yang telah memperhatikan karyawannya. Hal kecil seperti itu membuat kita menjadi berarti bisa menjadi salah satu bagian kantor ini.. Gamsahamnida😀

Camera 360

Continue reading